Antareja dan Antasena: Jalan Kematian Para Ksatria

Sampul Depan
Pitoyo Ebook Publishing, 2006 - 252 halaman

Kisah perang Baratayudha tidaklah sekedar keadilan melawan kejahatan. Kisah perang adalah buah dari rentetan pilihan sikap manusia dengan segala konflik batinnya. Cerita pewayangan dalam buku ini bisa menjadi cermin bagi kehidupan kita

JUDUL NOVEL : ANTAREJA ANTASENA , Jalan Kematian Para Ksatria  

PENULIS : Pitoyo Amrih 

Penerbit : Pitoyo eBook Publishing

 

Apa yang dikatakan orang - Tulis resensi

Kami tak menemukan resensi di tempat biasanya.

Isi

Awalan
Menuju Jalatunda
Antareja
Kerajaan Sappitu
Karang Kedempel
Kendali Sada
Antasena
Baginda Prabu Kresna
Banjir Desa
Tiwikrama
Gatotkaca
Rencana Jonggring Saloka
Kurusetra Menjelang Perang
Kisah Tragis Samba
Jayantaka
Pertempuran Gatotkaca Sitija

Satyaki
Prabu Baladewa
Menuju Kurusetra
Raden Samba
Danurwenda
Jitabsara
Kematian Sitija
Jalan Kematian Antareja
Bambang Irawan
Perjalanan Antasena Kemudian
Tentang Penulis

Edisi yang lain - Lihat semua

Istilah dan frasa umum

Tentang pengarang (2006)

Banyak buku-buku yang dibacanya, membuat dia tergerak untuk juga menuangkan ide, pikiran dan gagasannya dalam bentuk tulisan. Sejak tahun 1997 dia banyak menulis artikel yang lebih banyak bertema pemberdayaan diri terutama dalam lingkup diri dan keluarga. Beberapa kali disaji di harian-harian lokal kota Solo, dan secara rutin mengisi kolom motivasi mingguan di beberapa website.

Pitoyo kembali menggali ingatannya akan falsafah Jawa yang diperolehnya dari kisah wayang di masa kecil dulu, ketika mendapati bahwa ilmu pengembangan diri modern, seharusnya hanya menjadi pelengkap bagi nilai-nilai kearifan lokal. Nilai budaya kearifan lokal yang seharusnya menjadi hal utama dalam pengembangan diri, saat ini seperti asing di negeri sendiri. Itulah yang kemudian sejak tahun 2006, Pitoyo mulai menulis buku yang mengangkat kembali falsafah dan nilai kearifan budaya Jawa yang tersalut dalam kisah-kisah Dunia Wayang. Pitoyo juga punya obsesi tersendiri untuk menulis sequel kisah dunia wayang versi Yoyakarta-Surakarta dalam bentuk novel secara lengkap sejak dari jaman para dewa, masa Harjunasasra, kejayaan Sri Rama, kisah Mahabarata, sampai dengan perang besar Baratayudha, kejayaan dan keruntuhan Parikesit, agar selain kisah itu menjadi lestari, juga nilai falsafah Jawa itu bisa tersampaikan ke generasi selanjutnya.

Dan pendekatan yang dia lakukan sebagai pembeda dengan buku-buku wayang serupa lainnya adalah, pada pilihan mengambil cerita kehidupan detail imajinatif tokoh-tokoh dunia wayang yang dia anggap bisa memberikan inspirasi bagi kehidupan kita manusia. Itulah mengapa Pitoyo Amrih selalu memberi penekanan bahwa novel Dunia Wayang yang dia tulis, adalah sebuah kisah inspiratif. Dan baginya, kisah inspiratif tidak harus dari perjalanan tokoh protagonis yang watak baiknya memang bisa menjadi tauladan menjalani hidup, tapi juga pada tokoh antagonis ataupun tokoh kontroversial, dimana justru dari kekeliruan-kekeliruan jalan hidupnyalah kita juga bisa memetik hikmah pelajaran dan inspirasi agar tidak melakukan kesalahan yang sama.

Novel Dunia Wayang yang sudah terbit :

1.    Antareja-Antasena, Jalan Kematian Para Ksatria (Pinus, 2007)

2.    Narasoma, Ksatria Pembela Kurawa (Pinus, 2008)

3.    The Darkness of Gatotkaca (DivaPress, 2009)

4.    Pertempuran 2 Pemanah Arjuna-Karna (DivaPress, 2009)

5.    Perjalanan Sunyi Bisma Dewabrata (DivaPress, 2010)

6.    Resi Durna, Sang Guru Sejati (DivaPress, 2010)

7.    Memburu Kurawa (DivaPress, 2011)

8.    Pandawa Tu7uh (DivaPress, 2012)

9.    Wisanggeni Membakar Api (DivaPress, 2013)

10.  Hanoman, Akhir Bisu Sebuah Perang Besar (DivaPress, 2014)

11.  Cinta Mati Dasamuka (DivaPress, 2016)

12.  Rama dan Sinta (DivaPress, 2019)

Dan dalam penulisan sequel novel kisah Dunia Wayang ini, Pitoyo Amrih tidak setengah-setengah. Di ruang kerja penulisannya di rumahnya, Pitoyo mengumpulkan segala macam literatur tentang kisah Wayang Purwa Jawa, baik dari sumber Pustaka Raja untuk yang versi Surakarta, ataupun Purwa Kandha untuk yang versi Yogyakarta, termasuk Ensiklopedia Wayang yang memuat 600-an tokoh karakter wayang, dengan risalah sekitar 170-an lakon wayang. Dari semua sumber pustaka itu, Pitoyo membuat timeline kisah sejak dari jaman Lokapala sampai Parikesit. Atas imajinasinya, Pitoyo juga membuat gambar peta dunia wayang, lengkap dengan lanscape, sebaran lokasi negri-negri wayang, demografi, model hukum dan aturan yang mungkin ada pada dunia wayang itu. Membuat sketsa-sketsa tentang kejadian, bangunan kraton, kostum. Juga catatan tentang karakter dasar tiap ras yang diceritakan di novelnya. Membuat model-model sebagai visualisasi detail scene sebelum dituliskan. Menggali konflik tiap karakter utama. Juga penggambaran tentang anatomi fisik tiap ras bangsa. 

Informasi bibliografi