Sintren

Sampul Depan
Grasindo, 2007 - 296 halaman
1 Resensi
Saraswati, seorang murid cerdas dari keluarga miskin, terpaksa menuruti permintaan ibunya untuk menjadi seorang sintren, karena gagal menikah dengan Kirman, anak juragan Wargo. Dalam hitungan Saraswati, dengan menjadi sintren dirinya bisa ikut membiayai sekolahnya. Apa lacur, yang terjadi justru ia menerima cercaan dari lingkungannya. Meski usianya baru 13 tahun, semenjak menjadi sintren, Saraswati semakin menunjukkan pesonanya sebagai pujaan lelaki—baik yang bujangan maupun yang sudah beristri; dari segala lapisan dan golongan—sehingga ia menjadi pusat hinaan kaum istri. Saraswati juga menyebabkan seorang gurunya, Ibu Kartika, memilih mengakhiri hidupnya karena tak bisa menerima kenyataan mantan kekasihnya menjadi gila lantaran cintanya bertepuk sebelah tangan pada Saraswati. Sintren Saraswati benar-benar bak bintang yang sedang bersinar terang. Tetapi, mengapa akhirnya ia hanya bersedia menerima lamaran duda tua—yang tak sempat menyentuhnya karena keburu meninggal? Pun, ketika ia memutuskan menikah lagi, mengapa suami-suami berikutnya juga menemui nasib serupa, meninggal dalam hitungan hari setelah masa pernikahan? Apa penyebabnya dan mengapa pula kemarahan kaum istri memuncak hingga berniat membakar rumahnya? Dianing Widya Yudhistira, pengarang yang produktif mencipta puisi dan cerita pendek, menceritakannya dengan gaya bahasa lisan yang sangat memikat.

Apa yang dikatakan orang - Tulis resensi

Kami tak menemukan resensi di tempat biasanya.

Edisi yang lain - Lihat semua

Informasi bibliografi